wahai pemuda, seandainya kamu yakini fikrah ini dan kamu menjejaki langkah kami serta kamu bersama berada di atas jalan yang murni ini, kamu tinggalkanlah segala fikrah kamu kecuali fikrah islam. kamu wakafkanlah segala tanaga dan usaha kamu untuk akidah yang kamu yakini ini, ,maka semua itu akan mendatangkan kebaikan kepada kamu dunia dan akhirat. tetapi sekiranya kamu eggan dan memilih untuk terumbang-ambing dan bersifat serba salah antara seruan Islam dan selainnya, maka ingatlah sesungguhnya tentera Allah akan meneruskan perjalanan tanpa mengira bilangan sama ada sedikit ataupun ramai - Mustafa Masyur.

"jadilah seperti air yang mengalir. walau di sekat, namun tetap terus mengalir..."

Saturday, 9 April 2011

adakah kita dah bersedia?

إنا لله وإنا إليه راجعون.….setiap yang hidup pasti akn merasai mati..tumbuhan,manusia n malaikat pun tak terkecuali…begitu lah ibart hidup kita..setiap permulaan pasti ada pengakhiran..ALLAH pun dah pesan dalam al-quran tentang kematian..

Mungkin ramai lg sahabat, teman, n termasuk diri yg hina ini yg masih lalai n leka dgn nikmat dunia yg sementara..mereka lupa yg dunia ini hya persinggahan n tempat menuai untuk kita buat persdiaan menuju akhirat..kita di ciptakan hya untuk beribadat pd ALLAH (ayat quran)…tp ramai di kalangan kita yg menyempitkan mksud ibadah tu sndri..ibadat bukan hya solat, puasa, zakat…kerja kita pun dkira ibdat jika niat kerana ALLAH…إنما الأعمال بالنيات..yg penting niat..tadabbur, tafakkur pun di kira sebgai ibadat..ia dpat mendekatkn diri pd ALLAH..

Pg td ana di kejutkan dgn msj drpd seorg guru yg sama2 mengajar di pasti as-syakirin teras jernang tentang kematian seorang guru kat ctu jgk…(innalillahi wainna ilaihi rijiiun) betapa singkatnya kehidupan ni…mati x mengenal usia..ade yg mati swaktu bayi..ana smpat pegi melawat pg td sebab hari ni sekolah tu di cuti berikutan kematiaan guru tu.. ana pun x smpat nk jumpa dia buat kali terakhir,,,Cuma 3 miggu lepas smpat ckap ngan die, tu pun melalui hp..die minta ana jd ckgu gnti kt PAsti sbb die x chat..tu la las ckp ngan die..tagisan dri saudara mara mula mghiasi umah tu..air mata ana pun trut menitis..bukan menangisi pemergiaan, tp sdih dgn dri ni yg x buat ape2 pn untuk hari saat nyawa kita d cabut..AstaghfiruLLAH hal ‘azim

Ermm…ana msh ingat lg kta2 trainer mukhyyam arbi msa kat raudhah kem.” Hidup ini sementara, mati pasti dtag tiba2”. Btul la kan…bersediakah kita nk menempuh hari kematiaan?..atau ade lg di kalangan kita yg masih berpenyakit “al-wahn” (cintakan dunia n takutkan mati) ?pasti rmai manusia yg begitu…ade yg smpai x ingt akhirat..ade yg tua Bangka pun masih lg berhibur, n kaki disko..arak jd minuman yg biasa..

Bila brlaku kmmatian mcm ni bru la insaf ckit diri ni…mula berfikir, byk ke amalan yg ana dah buat? Ya ALLAH, byaknye dosa hambamu ini…mungkin kita alpa dan leka..moga kta dapat wat persediaan yg secukupnya untuk menempuh hari kematiaan..ingat sahabt2 dunia ini cma persinggahan..bila2 masa kita kan kembali ke tempat asal kita..iaitu tanah..tingkatkan amalan, dekatkan diri dengan ALLAH..jaga hubungan kita dgn mnusia jgk..sebagai peringatan untuk diri ni n sahabt2..same2 kita sedekahkan al-fatihah pd yg telah tiada...moga mereka di tempatkan di kalangan org2 yg beriman,,amin

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...